Thursday, 1 January 2015

KEMBARA ROHANI DI TANAH SUCI - PART 1

Kam Haryatie Abdul Mutalib | 03:30 |
Assalamualaikum, 

Semoga Allah melimpahkan rahmat dan kasih sayang buat semua pembaca blog Mommy Shahab. Saya doakan anda kaya dan berjaya, dipermudahkan segala urusan dan diberikan kebahagiaan oleh Allah di dunia dan akhirat. 

Ramai yang sedia maklum, kami telahpun selamat menunaikan ibadah umrah baru-baru ini. Perjalanan umrah kami mengambil masa selama 11 hari 10 malam bermula 15 Dis 2014 hingga 25 Dis 2014. Kami mengambil pakej umrah dengan Agensi Pengembaraan Asari Murni. 

Alhamdulillah. Kami adik beradik semua dapat bersama-sama di dalam pengembaraan kali ini. Saya dan suami Daddy Shahab, adik saya Maria dan suaminya Firdaus, dan juga abang saya yang sulung Abang Turie.

Cuma kakak saya yang kedua, Kak Ngah belum berkesempatan untuk join kali ni kerana anak-anaknya yang 9 orang masih kecil. Insyaallah saya doakan kakak saya akan sampai ke sana tak lama lagi. 

Bersama-sama dalam group umrah kami juga ialah ahli keluarga empayar MFMS, Nadia Najib dan suaminya Mus Daniel, Suhana Kawi dan suaminya Azlan, dan juga Kak Sopiah dan suami serta anak-anak dan juga Kak Husnidar, juga bersama suami, anak-anak, ibu bapa dan juga ibu bapa mertua.

Insyaallah sedikit sebanyak saya ingin berkongsi pengalaman sepanjang saya dan suami menunaikan Umrah dan Ziarah untuk kali pertama. 


HARI PERTAMA (15 DISEMBER 2014) 

Plan asal flight pada jam 5 petang. Tapi delay hingga jam 6.30 petang waktu Malaysia. Keseluruhan perjalanan mengambil masa 12 jam. Berhenti sebentar di Dhaka untuk isi minyak, dan kemudian sambung semula perjalanan ke Jeddah.

Bersama mak mertua yang sangat rajin hantar kami ke KLIA.

Kami naik flight United Airways. Mula-mula ingatkan US punya airlines, rupa-rupanya United Airways of Bangladesh.  Hehehe....

Tempat duduk untuk ibu mengandung

Terdapat panduan solat dan juga monitor keadaan, suhu terkini serta lokasi flight.

Sedikit tazkirah disampaikan oleh Mutawwif semasa dalam perjalanan. Memandangkan perbezaan waktu, Mutawwif sentiasa alert waktu solat dan akan mengarahkan kami untuk bersiap sedia setiap kali waktu solat. Apabila sampai di Miqat, pengumuman dilakukan untuk memberitahu kepada kami sudah sampai masa untuk kami berniat ihram.


Ini pemandangan udara di Jeddah. Salah satu favourite saya adalah melihat pemandangan udara pada waktu malam. Subhanallah, sangat cantik. Dulu cita-cita nak jadi astranout, tapi tak kesampaian.


HARI KEDUA (16 DISEMBER 2014)

Kami sampai di airport Jeddah lebih kurang jam 6.30 pagi waktu Malaysia.
Tak lepaskan peluang bergambar. Muka excited je walaupun 12 jam dalam flight dan ada yang tak boleh tidur sepanjang perjalanan.

Kami menaiki bas untuk ke Mekah dan ianya mengambil masa selama 1 jam perjalanan.
Kami menginap di Hotel Al-Deafah Oasis. Hotelnya sangat selesa dan senibinanya pun agak unik, cantik dan menarik.


Saya orang GIS, so saya memang akan tengok map. Saya bukak google earth sebab saya nak tau jarak hotel ke Masjidil Haram. Yang biru tu adalah kedudukan hotel kami. Agak jauh juga jaraknya, lebih dari 1km.
 
Sampai je hotel, bawak masuk barang ke bilik, ambil wuduk dan kami terus bergerak untuk menunaikan umrah yang pertama. Syukur sangat sebab cuaca sungguh nyaman. Mereka kata, sekarang musim sejuk, tapi sejuknya lebih kurang sejuk Cameron Highland je. Ok, la.
Sambil dalam perjalanan, sambil dapat explanation dari mutawwif tak bertauliah kami, Firdaus

Secara jujurnya, sepanjang perjalanan nak sampai ke sini, hati saya berdebar-debar. Tak tahu macam mana nk explain. Dijemput sebagai tetamu Allah buat pertama kali dalam hidup adalah perkara yang tak dapat nak digambarkan dengan kata-kata.

Banyak dugaan sebelum saya sampai ke sini sebenarnya. Diuji dengan kesihatan anak-anak yang tidak menentu, tugas dan tanggungjawab di office, dan macam-macam lagi isu. Ada sahabat-sahabat yang flight mereka delay dan ada juga yang visa mereka tak diluluskan di saat akhir.

Saya terfikir.. “Aku macam tu kevisa aku ni, lulus ke tak?

Tapi bila fikir-fikir semula, kita ni manusia hanya merancang, segala-galanya Allah yang tentukan. Kita dah rancang dan usahakan apa yang sepatutnya kita buat, selebihnya kita berdoa dan tawakal.

Kalau dah ditakdirkan Allah kata pergi. Takkan ke mana. Kita akan tetap sampai jua. Ada orang yang dah kat KLIA pun belum tentu dapat pergi. Kalau Allah  kata  belum tiba masanya, maka adalah halangannya. Begitulah, sebalik.

Kita berdoa dan harap yg terbaik dari Allah. Sabar itu pahala. Setiap apa yang berlaku ada hikmahnya. Sentiasa berdoa. Jangan pernah berhenti berharap. Dan kurangkan ketakutan dengan mendengar cerita-cerita buruk dari orang lain.

Rupa-rupanya isu visa last minit tak lulus adalah perkara biasa,  memang dah biasa berlaku. So kami dinasihatkan supaya fikir yang baik-baik sahaja.

 
Pertama kali nampak kaabah kat depan mata, tak sedar air mata saya menitis, bersyukur kerana Allah memilih untuk terima kedatangan saya di sini.


TAWAF 

Sampai je terus mulakan tawaf. Masa kami tawaf tu tak ramai sangat orang. Alhamdulillah. Tapi semasa tawaf pusingan kedua, tiba-tiba adik saya ternampak sehelai anak rambut terkeluar. 

Maka terpaksa ganti 1 pusingan lagi. Dah masukkan semula anak rambut, tapi masa pusingan keempat pulak, terkeluar lagi anak rambut, aduhai. Makanya, untuk elak was-was, saya buat lagi tiga pusingan extra.

Selesai tawaf, kami minum air zam-zam dan dapat berdoa di depan Multazam.

Multazam ialah satu ruang dengan keluasan sepanjang kira-kira 2 meter yang terletak di antara Hajar Aswad dan Pintu Kaabah. Multazam adalah salah satu tempat yang paling mustajab untuk berdoa. Sesiapa yang berdoa di sini, insyaallah doanya akan diangkat, diterima dan dimakbul Allah.

SAIE 

Selepas tu kami berSaie. Saie ialah tanda melahirkan rasa syukur kepada Allah atas nikmat kurniaanNya dan juga sebagai mengenangkan pengorbanan Hajar (Isteri Nabi Ibrahim AS) yang mencari air dipadang pasir untuk puteranya Nabi Ismail AS yang sedang kehausan. 

Dan peristiwa ini, diwajibkan dalam ibadat umrah atau haji dengan berjalan berulang-alik dari Bukit Sofa ke Marwah sebanyak tujuh kali. Bagi lelaki digalakkan untuk berlari-lari anak di antara lampu hijau. 


Ni gambar selepas kami selesai umrah, rasa.seronok sangat.

Alhamdulillah dapat tunai umrah.bersama suami. Lepas ni kita tunai haji pula.

Ni hotel Hilton, betul-betul mengadap masjidil haram. Daddy sedang LUA yang kami akan stay di hotel ni bila kami pergi haji atau umrah lagi nanti.

Selesai umrah, dalam perjalanan balik ke hotel. Mak mertua Maria belanja kami.makan ais krim
 
Pemandangan Masjidil Haram di waktu malam. Dalam 1 hari, 3 kali kami berulang alik hotel-masjid

Walaupun orang terlalu ramai, tapi sanggup menyelit jugak, supaya dapat solat di depan kaabah

 
Percaya atau tidak, harini sahaja kami.melangkah sejauh ini. Sebab jarak hotel agak jauh lebih kurang 1.4km. Dan sebab nakkan solat berjemaah di Masjidil Haram, dalam 1 hari 3 kali kami berulang-alik.

Sebab tu lah mereka yang ada budget extra prefer untuk duduk di hotel yang berdekatan supaya tak penat sangat nak berjalan. Bayangkan keadaan haji pula nanti macam mana. Sebab tu lah salah 1 impian saya adalah untuk tunaikan haji di waktu.muda di saat kekuatan fizikal masih kuat. 

Sebab rata-rata tengok mak cik, pakcik yang datang buat umrah pertama kali di sini, ramai yang dah tak larat nak berjalan jauh. Musim haji nanti macam mana pula ye. Mungkin disebabkan kekangan kewangan yang tidak mengizinkan mereka untuk menunaikan umrah dan haji masa muda.

Percaya atau tidak, kena percaya. Kaki betis pinggang kami semua sakit. Tipu kalau kata tak sakit. Berjalan sejauh ni perlukan tenaga. Sebab tu kena ambil suplemen yang boleh bantu untuk tambah tenaga.

Suplemen wajib untuk boost our energy. 
 Vivix dan Ostematrix sangat-sangat membantu.

Vivix membantu meningkatkan tenaga dalam sel. So bila kita consume setiap malam atau pagi, tenaga baru akan dihasilkan. Kita akan mula rasa energy yang cukup luar biasa setiap hari. Lebih cergas untuk buat umrah dan aktiviti lain.

Ostematrix pula betul-betul bantu avoid kaki daripada cramp sebab banyak berjalan. Semalam masa Saie, salah seorang daripada makcik yang join group kami terpaksa berhenti rehat lama sebab kaki cramp. Bila di tanya makan kalsium ke tak, dah tentulah jawapannya TAK.

Persediaan mental dan fizikal pun kena ada. Kena bersedia dari awal yang kita akan berjalan jauh, kita akan perlukan tenaga yang cukup dan kesihatan yang baik supaya kita dapat fokus tunaikan ibadah dengan sempurna. Insyaallah.

Ikuti kisah pengembaraan seterusnya di entry berikut:

KEMBARA ROHANI DI TANAH SUCI - PART 2


*Jika anda rasa entry ini memberi manfaat buat anda dan orang ramai di luar sana, sila tekan butang LIKE dan dipersilakan SHARE. Semoga ilmu ini dapat dipanjangkan dan menjadi salah satu pencen kubur kita semua.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...